Pertimbangan Membuat Studi Kasus Untuk Marketing 

Google News
Pertimbangan Membuat Studi Kasus Untuk Marketing 
Pertimbangan Membuat Studi Kasus Untuk Marketing 

Jobnas.com – Menurut Hubspot, sekitar 82% konsumen akan mencari ulasan online di internet saat mencari produk atau layanan. Dengan demikian, Studi Kasus untuk Marketing jadi sangat penting untuk diperhatikan oleh marketer atau pebisnis. Hal ini dikarenakan ketika membuat studi kasus yang tepat tentu akan membuat konsumen percaya bahwa brand-mu dapat mengatasi masalah mereka. 

Di artikel ini, Jobnas.com akan mendeskripsikan terkait pengertian dan pentingnya studi kasus, dan mengapa kita mesti menggunakannya dalam sebuah kegiatan marketing. 

Pengertian Studi Kasus Marketing

Studi kasus dalam marketing adalah salah satu cara terbaik untuk menunjukkan kualitas produk atau jasa, seperti dikutip dari Alexa. Pasalnya, kebanyakan konsumen akan melihat ulasan online saat akan memutuskan untuk membeli suatu produk atau layanan.

Kamu dapat meyakinkan mereka dengan melakukan analisis yang dapat membantu memecahkan masalah pelanggan hanya dengan melakukan studi kasus. Pasalnya, studi kasus dapat memberikanmu gambaran mengenai seberapa banyak prospek pelanggan yang bisa didapatkan.

Studi kasus, menurut HubSpot, memang dibuat pada dasarnya untuk meyakinkan bahwa suatu produk atau jasa dapat memberikan solusi bagi para pelanggan. Tidak jarang para marketer atau pebisnis mengorbankan waktunya untuk membuat studi kasus dengan baik.

Pentingnya Studi Kasus

Berikut ini Jobnas.com akan memberikan pentingnya sebuah studi kasus untuk kamu implementasikan dalam memaksimalkan pemasaran. Setidaknya 13 % marketer menyebut studi kasus adalah salah satu media yang digunakan dalam strategi konten mereka. Hal ini seperti diungkap oleh marketing HubSpot. 

Studi kasus hanya tertinggal dari konten-konten seperti konten visual, blog, dan e-book. Ia bahkan menempati posisi urutan kelima sebagai salah satu konten terpopuler. Statistik tersebut menandakan bahwa studi kasus memiliki peran yang signifikan untuk marketing. 

Cara yang Tepat untuk Memaksimalkan Studi Kasus

Setelah mengetahui pengertian dan manfaatnya untuk marketing, kamu juga perlu memahami tentang pemaksimalan dari sebuah studi kasus ini. Oleh karena itu, Jobnas.com akan menjelaskan bagaimana cara membuatnya supaya terlihat meyakinkan dan mampu membuat pelanggan maupun investor tertarik dengan hal tersebut. Inilah beberapa langkah yang harus kamu lakukan: 

1. Membuatnya dalam bentuk PDF

Membuatnya dalam bentuk PDF merupakan salah satu cara yang tepat membuat studi kasus untuk memaksimalkan marketing.  Hal ini dapat membuat marketer mudah dalam melakukan penjualan dan pemasaran. Selain itu, ini harus dilakukan supaya membuat para marketer mudah mendownloadnya di situs web maupun melalui email marketing agar terlihat oleh user.

2. Membuat Halaman Khusus di Website

Membuat halaman khusus di situs web yang berisikan analisis studi kasus yang telah kamu buat merupakan cara lain dari pemaksimalan studi kasus. Dengan demikian, orang-orang akan tahu seberapa meyakinkan produkmu dalam menangani masalah mereka. Pastikan copy-nya terlihat terstruktur serta rangkuman analisisnya dibuat semaksimal mungkin, untuk membuatnya lebih menarik.

3. Membuat Video

Tentu kamu pasti memahami bahwa di era sekarang ini, kebanyakan orang lebih suka membuat video dari pada harus membaca artikel yang banyak di sebuah situs web. Jika kamu memiliki pendanaan yang cukup baik, kamu bisa membuat sebuah video terkait studi kasus untuk marketing. Semisal, kamu dan rekanmu di sebuah perusahaan membuat video mengenai bagaimana produkmu menyelesaikan masalah pelanggan atau berdampak besar terhadap mereka. Dari sinilah kemudian orang-orang yang melihatnya akan percaya bahwa produkmu memiliki kualitas yang bagus.

4. Sebar di Media Sosial

Untuk memaksimalkan marketing, kamu jangan ragu untuk membagikan studi kasus yang telah kamu buat di media sosial. Hal ini dilakukan supaya banyak followers-mu yang melihat sekaligus mempelajarinya.

Berbagai platform media sosial seperti LinkedIn, Twitter, Instagram, dan lain-lain dengan format yang berbeda, dapat kamu manfaatkan untuk menyebarkan sebuah studi kasus. Secara tidak langsung, kamu juga memaksimalkan studi kasus melalui social media marketing. Misalnya, di Instagram menggunakan format video, lalu di LinkedIn menggunakan format artikel, dan sebagainya.

Baca Juga: Alasan Astroturfing dalam Marketing Kerap Tidak Disarankan

Itu dia penjelasan Jobnas.com mengenai studi kasus untuk marketing beserta cara membingkainya agar dapat dinikmati oleh pelanggan. Hal yang perlu diingat adalah komponen ini memiliki peran penting dalam memaksimalkan pemasaranmu. Jadi, sebisa mungkin dapat dimaksimalkan dengan baik.