Ketahui 7 Warna Kerah Pekerja Berdasarkan Posisinya

7 Warna Kerah Pekerja Berdasarkan Posisinya

Jobnas.com – Kalian mungkin sudah sering mendengar istilah “white collar” atau “blue collar” yang mewakili kelompok pekerja tertentu.

Apakah kalian sudah tahu bahwa kelompok kerja dibagi berdasarkan warna kerahnya? Istilah untuk divisi ini adalah kalung warna. Bahkan, kelompok pekerja lain juga memiliki warna kerah tertentu.

Ayo, cari tahu apa warna kerahmu seperti apa? Pada artikel kali ini Jobnas akan membicarakan perihal warna kerah pada seorang pekerja. Kalian ingin tahu? Terus ikuti artikel ini.

Klasifikasi Warna Kerah dan Sejarahnya

Sejak awal tahun 1920 Penggolongan pekerja berdasarkan warna kerah sudah ada. Pekerja berkerah warna ditunjuk untuk mengidentifikasi kelompok-kelompok ini. Kelompok pekerja yang berkerah sering diklasifikasikan berdasarkan warna kerah di tempat kerja mereka.

Hal ini seringkali mencerminkan pekerjaan seseorang atau terkadang jenis kelamin.  Saat itu banyak dari mereka yang memiliki pekerjaan komersial. Dari penambang batu bara, tukang batu, tukang batu, pembuat tembikar, tukang las manual dari semua suhu, mengenakan pakaian gelap yang tidak mudah kotor.

Kemudian, pada tahun 1930-an, istilah kerah putih diperkenalkan untuk mengidentifikasi staf administrasi dan klerikal. Tidak jarang melihat mereka mengenakan terusan, kemeja chambray, terusan, dan celana jins biru. Para pekerja ini disebut pekerja kerah biru.

Selama bertahun-tahun, kedua kelompok ini adalah kelompok pekerja yang dominan yang diidentifikasi dari warna kerah mereka.

Hari ini, bagaimanapun, hampir semua kelompok pekerja di berbagai industri dapat diidentifikasi dari warna kerah mereka.

Warna Kerah Pekerja Sesuai Bentuk Industri

1. Pekerja Kerah Biru

Pekerja kerah biru mungkin memiliki atau tidak memiliki keterampilan khusus. Dalam hal ini, keterampilan ini sering dipelajari di sekolah kejuruan daripada di program gelar di lembaga pendidikan tinggi.

Berbeda dengan pekerja kerah putih, pekerja kerah biru mengacu pada kelompok pekerja yang terlibat dalam pekerjaan manual dan dibayar per jam.

Beberapa sektor yang termasuk dalam kategori ini antara lain konstruksi, manufaktur, pemeliharaan, dan pertambangan. Orang yang melakukan jenis pekerjaan ini disebut anggota kelas pekerja.

Lingkungan untuk kelompok pekerja ini kemungkinan besar berada di luar ruangan atau bersentuhan dengan alat berat atau hewan.

2. Pekerja Kerah Putih

Istilah kerah putih sendiri diciptakan oleh penulis Amerika Upton Sinclair sekitar tahun 1930. Pekerja kerah putih adalah kelompok pekerja pertama yang dikenali dari warna kerahnya.

Menggunakan istilah kerah putih untuk mengidentifikasi pekerja administrasi. Istilah kerah putih berasal dari jas pekerja, yang pada saat itu terutama kemeja dan dasi berkerah putih. Pekerja dalam kelompok ini umumnya adalah pekerja kantoran dan manajer.

Dulu, pekerja kantoran seringkali memiliki tingkat pendidikan yang tinggi, yang memungkinkan mereka mendapatkan pekerjaan yang nyaman dengan berbagai fasilitas.

Investopedia mendefinisikan pekerja kerah putih sebagai kelas pekerja yang diketahui memperoleh upah rata-rata lebih tinggi dengan melakukan tenaga kerja yang sangat terampil, tetapi tidak manual.

Namun, perbedaan ini sekarang kabur karena pekerja kerah putih sekarang menjadi kelompok pekerja yang dominan.

3. Kerah Abu-abu

Pekerja yang tidak dapat diidentifikasi sebagai kerah biru atau kerah putih disebut kerah abu-abu.

Istilah kerah abu-abu juga terkadang digunakan untuk menggambarkan pekerja yang bekerja di luar usia pensiun, serta pekerjaan yang menggabungkan unsur kerah biru dan putih.

Pekerja kerah abu-abu sering memiliki gelar dalam bidang tertentu. Ini harus mencakup keahlian teknis, keterampilan analitis, dan keterampilan administratif.

Berikut adalah beberapa industri yang termasuk dalam kelompok kerah abu-abu.

  • agro-industri dan pertanian
  • layanan medis, pengasuhan anak dan pribadi
  • militer, keamanan dan perlindungan sipil
  • agro-pangan dan katering
  • teknisi hi-tech
  • teknisi ahli, dll.

4. Pekerja Kerah Hijau

Kerah hijau adalah istilah yang digunakan untuk mengidentifikasi pekerja lingkungan di sektor bisnis ekonomi.

Istilah ini muncul dengan bertambahnya jumlah pekerjaan dengan produk atau jasa yang ramah lingkungan. Istilah kerah hijau pertama kali digunakan oleh Patrick Heffernan pada tahun 1976.

Yang bermula dari bangunan dan struktur hijau, energi terbarukan seperti biofuel, manufaktur ramah lingkungan, dll. Menentukan apakah suatu pekerjaan adalah kerah biru kadang-kadang bisa menjadi ambigu.

Memang, beberapa perusahaan bergerak dalam produksi produk konvensional dan ramah lingkungan secara bersamaan. Ambil contoh, orang yang bekerja di pabrik yang membuat baja untuk SUV besar dan turbin angin.

Apakah kerah biru atau kerah hijau?

Apakah pengacara yang bekerja untuk perusahaan biodiesel memiliki pekerjaan kerah putih atau kerah biru? Jawabannya tergantung pada bagaimana kalian memandang pekerjaan dan tanggung jawab mereka.

5. Pekerja Kerah Warna Merah Muda

Istilah kerah merah muda dipopulerkan pada akhir 1990-an oleh penulis dan kritikus sosial Louise Kapp Howe, terutama oleh orang-orang yang bekerja di sektor jasa, misalnya perawat, sekretaris dan guru sekolah dasar

Pekerjaan yang diklasifikasikan sebagai pink-collar secara tradisional dianggap sebagai pekerjaan wanita dan seringkali dibayar rendah. Saat ini, pertumbuhan pekerjaan untuk pekerja kerah merah muda semakin cepat berkat teknologi.

Banyak pekerjaan yang membutuhkan keterampilan komputer tetapi tidak memerlukan keterampilan tingkat lanjut.

6. Pekerja Kerah Warna Kuning

Pekerja dalam kelompok ini dapat menghabiskan waktu melakukan tugas kantor dan kerah biru serta tugas di luar kategori ini. Contoh: fotografer, desainer grafis, penulis konten atau editor.

Seiring berkembangnya industri saat ini, banyak pekerjaan membutuhkan keterampilan kreatif tertentu. Pekerja Kerah Kuning adalah istilah yang digunakan untuk mengidentifikasi pekerja kreatif ini.

7. Pekerja Berkerah dengan Terbuka

Kalian mungkin mengetahui pekerjaan ini sebagai pekerjaan jarak jauh. Pekerja jarak jauh ini juga dikenal sebagai pemandu sorak. Pekerja lepas ini termasuk pekerja lepas yang bekerja dari jarak jauh.

Seiring dengan kemajuan teknologi telah memungkinkan kita untuk melakukan tugas-tugas tertentu tanpa meninggalkan rumah.

Jika kalian ingin menjadi pekerja jarak jauh, kamu bisa memulainya dengan melamar pekerjaan jarak jauh yang tersedia di Website Jobnas.

Kalian dapat melamar peluang kerja di berbagai bidang karir yang relevan dengan keahlian yang kalian punya.

Baca juga: Ketahui Bahayanya Kerja dalam Ruang Ber-AC

Setelah kalian habiskan artikel ini, kalian dapat menyimpulkan sendiri di kelompok warna kerah mana yang cocok buat kalian? Lebih jelasnya jika kalian ingin mempunyai pekerjaan sesuai dengan penjelasan di atas maka kalian tidak perlu bingung. Kalian bisa mencarinya di Jobnas.com.

0
69