Menu

Database Administrator

Enol Writer
4 bulan yang lalu
0

Jobnas.com – Jika Anda memiliki minat dan pengetahuan tentang TI, khususnya manajemen basis data, Anda harus mempertimbangkan untuk berkarir sebagai administrator basis data (DBA).

Apalagi di era digital saat ini, kebutuhan tenaga ahli di bidangnya semakin meningkat. Misalnya, di Amerika Serikat,  permintaan untuk administrator basis data diproyeksikan tumbuh sekitar 9 persen antara 2018 dan 2028.

Faktanya, database administrator basis data sebagai karier TI teratas dengan  gaji yang luar biasa.

Hal yang sama juga bisa terjadi di Indonesia yang sedang berada di tengah  Revolusi Industri 4.0.

Cakupan profesi ini juga cukup beragam. Industri dan bidang pekerjaan yang sudah digital tentunya membutuhkan Database Administrator untuk mengakses dan mengelola informasi  perusahaan  secara profesional.

Selain manajemen basis data, administrator basis data sering dilengkapi dengan sistem keamanan yang kompeten untuk melindungi data dari risiko peretasan.

Lihat uraian di bawah untuk pemahaman yang lebih mendalam tentang profesi ini.Pengertian Database Administrator

Seorang database administrator (DBA) bertanggung jawab untuk merancang, implementasi, pemeliharaan, dan perbaikan sistem database suatu organisasi.

Selain itu DBA memastikan bahwa database teroptimalkan untuk performa, ketersediaan, dan keamanan, serta sesuai dengan kebutuhan dan tujuan organisasi tersebut.

Tugas dan Tanggung Jawab Database Administrator

Database administrator memegang kendali atas basis data perusahaan yang hanya dapat diakses oleh pihak yang memegang otoritas.

Admin database bekerja bersama system manager untuk menyesuaikan kapasitas database dengan kebutuhan perusahaan.

Menurut Career Explorer, tugas dan tanggung jawab database adminstrator di antaranya adalah:

  • Mengidentifikasi kebutuhan user dan mengelola database
  • Memastikan bahwa database dapat beroperasi secara efisien dan tanpa error
  • Membuat dan melakukan tes terhadap modifikasi struktur database ketika diperlukan
  • Mengelola database dan memperbarui permissions
  • Menggabungkan database lama dengan yang baru
  • Mencadangkan dan mengembalikan data untuk mencegah kehilangan data (data loss)

Kemampuan Database Administrator

Beberapa kemampuan yang mungkin diperlukan seorang DBA antara lain:

  • Keahlian dalam desain dan pemodelan database
  • Kemahiran dalam software pengelolaan database (seperti MySQL, Oracle, atau SQL Server)
  • Pengetahuan tentang praktik terbaik dalam backup, recovery, dan keamanan data
  • Kemampuan untuk mencari tahu dan menyelesaikan masalah database
  • Kemampuan komunikasi dan kerja tim yang kuat

Prospek kerja untuk database administrator umumnya bagus, karena ada permintaan yang tinggi terhadap DBA yang terampil di berbagai industri.

Menurut U.S. Bureau of Labor Statistics, proyeksi pertumbuhan pekerjaan Database Administrator adalah 9% dari tahun 2019 hingga 2029, lebih cepat dibandingkan rata-rata untuk semua pekerjaan.

Prospek Kerja

Seorang database administrator (DBA) dapat bekerja di berbagai industri dan organisasi, di antaranya:

1. Perusahaan besar

DBA mungkin bekerja di bisnis atau agensi pemerintah besar, di mana mereka bertanggung jawab atas sistem database organisasi tersebut.

2. Bisnis kecil dan menengah

DBA mungkin bekerja di perusahaan kecil, di mana mereka menangani kebutuhan database organisasi tersebut dan juga mungkin memiliki tanggung jawab IT lainnya.

3. Perusahaan konsultasi

DBA mungkin bekerja untuk perusahaan konsultasi yang menyediakan layanan database untuk klien.

4. Institusi pendidikan

DBA mungkin bekerja di universitas atau sekolah, di mana mereka mengelola sistem database yang digunakan untuk keperluan administratif dan akademik.

5. Organisasi kesehatan

DBA mungkin bekerja di rumah sakit atau fasilitas kesehatan lainnya, di mana mereka mengelola sistem database yang digunakan untuk rekam medis elektronik dan data lainnya terkait kesehatan.

Secara umum, DBA dapat bekerja di industri atau organisasi apa pun yang menggunakan database untuk menyimpan dan mengelola data.

Kelebihan dan Kekurangan database administrator

Untuk itu ada beberapa kelebihan dan kekurangan dari setiap profesi, dan tidak terkecuali profesi database administrator.

Berikut ini adalah beberapa kelebihan dan kekurangan seorang database administrator (DBA):

Kelebihan:

1. Memiliki kemampuan teknis yang tinggi

DBAs harus memiliki pengetahuan yang mendalam tentang database dan teknologi yang terkait, sehingga mereka dapat mengelola dan memperbaiki sistem database dengan efektif.

2. Bisa meningkatkan performa database

DBAs dapat memastikan bahwa database bekerja dengan optimal dan memperbaiki masalah yang mungkin terjadi, sehingga meningkatkan performa database secara keseluruhan.

3. Dapat membantu menyelamatkan data

DBAs memiliki pengetahuan tentang cara melakukan backup dan recovery data, sehingga mereka dapat membantu menyelamatkan data jika terjadi masalah dengan database.

Baca Juga: SecOps: Gabungan Security dan Operations yang Penting bagi Data Perusahaan

Kekurangan

1. Bisa menjadi pekerjaan yang menuntut waktu

DBAs harus siap untuk bekerja di waktu yang tidak terduga, terutama jika terjadi masalah dengan database.

2. Bisa menjadi pekerjaan yang membosankan

DBAs harus berurusan dengan database yang sama setiap hari, sehingga bisa menjadi pekerjaan yang membosankan bagi beberapa orang.

3. Bisa menjadi tekanan tinggi

DBAs harus bertanggung jawab atas ketersediaan dan keamanan database, sehingga bisa menjadi pekerjaan yang menuntut tingkat stres yang tinggi.

Skill yang Harus Dimiliki

Selain memenuhi syarat pendidikan, seorang DBA juga dituntut untuk mengetahui bahasa pemrograman database.

Pelaporan Komputer, Anda perlu menyempurnakan sejumlah keterampilan manajemen basis data, termasuk:

1. SQL

SQL adalah bahasa pemrograman yang dapat digunakan untuk mengatur seluruh sistem manajemen data.

Anda harus menguasai setidaknya tiga bahasa basis data, termasuk Microsoft SQL, Oracle Database, dan DB2 IBM.

2. UNIX

Ditulis dalam bahasa pemrograman C, UNIX mendukung banyak sistem  dari Mac, Android, Chrome hingga PlayStation.

Oleh karena itu, mahir dalam UNIX dapat memberi Anda keunggulan atas kandidat lain sebagai DBA.

3. Linux

Sistem operasi open source Linux secara fleksibel  mengontrol berbagai sistem komputer seperti smartphone dan superkomputer.

Linux dapat diinstal secara gratis. Anda dapat memecahkan masalah untuk  membuat platform lengkap bagi pelanggan dan bisnis.

4. Oracle

Oracle adalah framework database relasional yang menggunakan SQL untuk mengelola database. Oracle juga umumnya dipahami sebagai sistem manajemen basis data relasional.

Seperti SQL, Oracle dapat berjalan pada platform utama seperti Windows, UNIX, Linux dan Mac OS.

5. Sistem operasi Windows

Tidak seperti sistem Linux dan UNIX, sistem operasi Windows tidak dapat digunakan secara bebas dan umum.

Database administrator perlu menguasai Windows OS karena sistem ini merupakan salah satu operating system yang paling dominan di seluruh dunia.

6. Kemampuan Analitis

Kemampuan menganalisis data dan statistik dapat membantu DBA memenuhi kebutuhan manajemen data suatu perusahaan.

Selain itu, mereka sering menganalisis database yang diperlukan untuk memperoleh pengetahuan tertentu dan menyelesaikan masalah yang mereka hadapi.

7. Keterampilan Pemecahan Masalah

Kebanyakan pekerjaan database administrator adalah troubleshooting atau pemecahan masalah.

Anda harus memiliki kemampuan untuk mengidentifikasi, menguji dan mengatasi masalah ini.

Anda dapat menyempurnakan soft skill  ini saat Anda memperoleh keterampilan pemecahan masalah.

8. Keterampilan Komunikasi

Secara umum, DBA harus membimbing personel TI dalam menjalankan tugasnya. Oleh karena itu, keterampilan komunikasi ini dapat membantu meningkatkan kinerja tim.

Selain itu, DBA harus berhubungan dengan manajemen, vendor, dan personel TI lainnya untuk melakukan tugasnya dengan baik.

Itulah dia pengertian, tugas, tanggung jawab, dan juga kekurangan dan kelebihan dari Database Administrator.