Ayo Kenali Stock Photo, Supaya Budgetmu Makin Kencang

Google News
Ayo Kenali Stock Photo, Supaya Budgetmu Makin Kencang
Ayo Kenali Stock Photo, Supaya Budgetmu Makin Kencang

Jobnas.com – jika konten kalian ingin lebih terlihat ciamik, maka Stock Photo adalah jawabannya. Mengapa saya katakan begitu, karena stock photo adalah salah satu jenis visualisasi konten yang dapat kalian gunakan.

Yang menarik dari ini yaitu perihal harganya yang sangat murah dan lebih-lebih mudah digunakan. Apakah Anda sudah memakainya? Sebelumnya, anda perlu mengetahui apa itu stock Photo. Anda juga perlu memahami lisensi di dalamnya.

Untuk mengetahu perihal itu, kali ini Jobnas akan menayangkan artikel yang bisa membantu kalian untuk lebih akrab dengan Stock photo.

Apa itu Stok Foto?

Stok foto (Stock Photo) adalah foto yang pernah dibuat sebelumnya. Foto itu diambil (difoto) dan diedit oleh orang lain.

Sederhananya begini, setelah foto diambil dan diedit oleh si pemilik, kenudian foto tersebut diunggah di lokasi download yang berupa website foto. Foto-foto tersebut dapat menghasilkan pendapatan dalam bentuk uang yang diperoleh dari website. Setelah itu, fotografer atau si pemilik akan menerima sebagian dari uang tersebut.

Adapun contohnya bisa Anda lihat di bawah ini:

Mungkin setelah anda melihat gambar di atas kalian akan bertanya “Bagaimana dengan orang yang mendownload kemudian mempostingnya? Da untuk apa guna dari gambar ini?”

Guna dari foto tersebut bisa menjadi perbaikan cepat untuk konten visual. Karena di sana selalu tersedia dan anda tinggal mengambil lalu menggunakannya.

Ada juga beberapa hosting foto mengenakan biaya. Dan ada yang hosting foto lainnya yang gratis, namun perlu diketahui oleh anda mereka mempunyai syarat dan ketentuan masing-masing.

Tenang, Jobnas akan membahas ini secara lebih rinci lagi.

Jenis Lisensi Foto

Seperti yang sudah Anda pahami, tidak semua foto yang tersedia gratis. Ada gambar yang mengharuskan Anda mengeluarkan uang.

Mengapa begitu? Sebab yang ke dua di atas akan mengenai hak cipta dalam sebuah karya. Untuk lebih lanjut, lihat rekap di bawah ini:

1. Bebas Hak Cipta

Tidak punya banyak anggaran? Foto yang tersedia dengan lisensi bebas royalti adalah solusi untuk Anda.

Foto bebas royalti atua hak cipta dapat digunakan oleh siapa saja secara gratis. Ini termasuk Domain Publik dan Creative Commons. Domain publik itu sendiri adalah sebuah karya yang hak kekayaan intelektualnya sudah tidak berlaku lagi.

Sementara itu, Creative Commons adalah jenis lisensi yang memungkinkan Anda menggunakan karya secara gratis.

2. Hak yang Dikelola

Kemudian perihal izin yang dikelola. Ini adalah bentuk dari lisensi yang berbayar. Pembayaran juga dapat bervariasi. Beberapa dari Anda harus membayar sekali untuk jangka waktu penggunaan atau berdasarkan lokasi tertentu.

3. Perluasan atau peningkatan

Ada juga lisensi yang mengharuskan Anda berbagi pendapatan dengan pemilik karya. Inilah yang dimaksud dengan kata “perpanjangan” dan “perbaikan”.

Misalnya, Anda mencetak foto antik di sampul buku. Kemudian Anda akan menjual buku itu. Sebagian keuntungan Anda adalah hak pemilik foto. Pasalnya, foto tersebut digunakan untuk tujuan komersial.

Fungsi Stok Foto

Sungguh, mengapa Anda harus menggunakan foto ini? Menurut Anda apa yang dibawanya? Diam-diam mengatakan, foto ini dapat menghemat banyak waktu.

Fungsi dar stock photo ini ialah anda tidak perlu menulis, mencari model dan berpakaian, lalu mengambil gambar dan mengeditnya. Yang perlu Anda lakukan adalah mengunggah stock photo. Plus, stok foto juga menghemat uang. Dan yang perlu dingat bahwa ada opsi foto gratis.

Di artikel lain, Stock Photo juga menjelaskan opsi untuk menggunakan aset visual ini. Pilihan untuk menggunakan foto yang ada adalah:

  • Pemasaran
  • Iklan
  • Presentasi komersial
  • Selebaran
  • Buku
  • Konten media sosial
  • dan lain-lain

Tips Tersedia untuk Menggunakan Foto

Terkadang, stok foto membuat konten Anda terlihat mewah dan indah. Karena se[erti apa yang sudah ada di atas bahwa stok foto adalah konten visual yang digunakan oleh banyak orang. Jika Anda memilih yang salah, konten Anda akan tampak kurang autentik.

Namun, Anda tidak perlu khawatir. Anda bisa menerapkan strategi pemilihan foto yang tepat. Adapun tipsnya antara lain:

1. Pilih Foto yang Tepat

Bayangkan, Anda sedang membaca sebuah artikel. Artikel tentang tips olahraga sebelum persalinan.

Namun, foto sejarah yang digunakan adalah foto orang yang sedang tidur. Konten visual ini dapat mengganggu, daripada membantu Anda membuat artikel lebih mudah dibaca. Jadi selalu pilih foto yang sesuai dengan barangmu, ya! Dengan cara ini, perpustakaan foto dapat mendukung konten Anda dengan baik.

2. Beradaptasi dengan Penonton

Bayangkan, ada merek X yang audiensnya adalah remaja. Sayangnya, di jejaring sosial X, stok foto yang digunakan adalah model dewasa.

Tentu saja, itu bisa menjadi masalah. Remaja membuka media sosial merek X akan sangat bingung.

Sebab, kepribadian yang ditunjukkan X tidak cocok untuk penonton. Jangan biarkan diri Anda melakukan ini, teman-teman!

3. Selalu Mencari Sesuatu yang Baru

Beberapa arsip digunakan secara berlebihan, yaitu terlalu sering digunakan oleh banyak orang.

Hindari selalu foto-foto seperti ini, ya! Langkah ini bisa membuat konten Anda lebih berkualitas. Karena foto yang Anda gunakan masih baru dan jarang dilihat orang lain.

4. Pilih Foto yang Natural

Terkadang ada foto dengan model yang terlihat kurang natural. Misalnya di foto, postur mereka terlalu kaku.

Ini adalah stok foto yang harus Anda hindari. Konten visual Anda tampak egois dan tidak autentik. Juga…

5. Hindari Pose yang Tidak Cocok untuk Anda.

Misalnya, Anda membutuhkan foto orang yang sedang melakukan pekerjaan serius di depan laptop. Mereka yang fokus tentu saja jarang tersenyum. Jadi, pilihlah ekspresi natural seperti para pekerja.

Berakhirlah penjelan Jobnas kali ini mengenai apa itu stock Photo dan lainnya. Tentu saja, setelah membacanya, stok foto adalah jenis hal yang Anda kuasai luar dalam.

Baca juga: Apakah Kamu Masuk Bagian dari Kelompok Pekerja White Collar? Yuk, Cari Tahu di Sini

Jika kalian masih butuh lebih banyak tips tentang membuat konten? Maka kalian dapat membacanya di blog Jobnas sekarang, ayo mulailah dari sekarang!