Lakukan Performance Improvement Plan (PIP) ini! Untuk Meningkatkan Kualitas Pekerja

Lakukan Performance Improvement Plan (PIP) ini! Untuk Meningkatkan Kualitas Pekerja

Jobnas.com – Setiap bisnis pati ingin menginginkan karyawannya  dalam bekerja lebih efektif beserta tujuan yang tepat. Inilah sebabnya mengapa tujuan diidentifikasi dalam rencana peningkatan kinerja (PIP).

PIP dapat membantu memeriksa kinerja karyawan dan apa yang perlu dikembangkan individu. Jadi bagaimana cara kalian untuk mencapai PIP tersebut?

Simak dan pahami penjelasan lengkap Jobnas di bawah ini.

Temukan Rencana Peningkatan Kinerja Beserta Manfaatnya

Dilansir dari The Balance Careers, PIP dirancang untuk memfasilitasi diskusi konstruktif antara bawahan dan atasan untuk mengklarifikasi peningkatan kebutuhan kinerja. Biasanya desain ini dilakukan secara internal antara supervisor dan anggota tim yang terlibat.

Rencana peningkatan kinerja adalah alat yang memberikan kesempatan kepada karyawan yang memiliki kesenjangan kinerja untuk berhasil. Di beberapa perusahaan, rencana ini juga dikenal sebagai rencana kinerja bersama.

Manajer mengambil umpan balik karyawan dan kemudian mengembangkan rencana perbaikan berdasarkan umpan balik tersebut. Masukan tersebut dapat diperoleh dari hasil performance review atau dengan melakukan survei internal.

Meski dirancang untuk meningkatkan kinerja karyawan yang tertekan, PIP memiliki tiga keunggulan sebagai berikut:

1. Lebih Efektif daripada Ulasan dan Umpan Balik

Perusahaan kalian dapat menerapkan KPI atau OKR sebagai bentuk tinjauan kinerja. Sayangnya, ulasan seperti ini jarang berpengaruh. Selain itu, beberapa orang bereaksi buruk terhadap kritik, meskipun kritik itu membangun. Lebih buruk lagi, kebanyakan orang percaya ulasannya tidak terlalu akurat.

Sebaliknya, PIP memberi karyawan gagasan yang jelas tentang di mana mereka gagal dan apa yang perlu mereka lakukan untuk meningkat. Jika disusun dengan benar, rencana peningkatan kinerja bahkan dapat mendorong karyawan untuk bekerja lebih keras.

2. Hemat Waktu dan Uang

Setiap bisnis ingin meminimalkan perputaran karyawan karena dapat menghemat waktu dan uang. Membantu karyawan saat ini meningkatkan kinerja mereka lebih efektif daripada mencari pengganti untuk mengisi posisi tersebut.

3. Membentuk Budaya Perusahaan yang Optimal

Menggunakan rencana peningkatan kinerja meningkatkan rasa tanggung jawab. Jadi karyawan tahu bahwa mereka harus memenuhi harapan atau menghadapi tindakan disipliner. Hal ini akan berkontribusi pada budaya perusahaan yang positif. Karyawan akan merasa dihargai karena mereka tahu setiap orang harus bekerja keras.

Karyawan juga tahu bahwa atasan mereka akan mendukung mereka jika mereka tertinggal, memberi mereka tujuan yang spesifik. Setiap orang memiliki pemahaman yang lebih baik tentang apa yang diharapkan dari mereka.

Ada lima langkah untuk memimpin rencana peningkatan kinerja Jika kalian adalah bos dan ingin membuat rencana untuk meningkatkan kinerja bawahan, kalian bisa menggunakan lima langkah yang dijelaskan oleh Valamis di bawah ini.

1. Tentukan Dukungan yang Akan Diterima Karyawan

Tujuan PIP adalah untuk membantu karyawan berkembang agar tetap berada dalam tim. Alih-alih mengharapkan dia mencetak gol sendirian, pikirkan tentang apa yang dapat meningkatkan kinerjanya.

Buatlah daftar hal-hal yang dapat kalian lakukan untuk membantu karyawan kalian mencapai tujuan PIP mereka. Ini mungkin termasuk pelatihan, pembinaan atau menggunakan sumber daya tambahan.

2. Sebutkan Konsekuensi Jika Perbaikan Tidak Seperti yang Diharapkan

Anda perlu mengetahui mengapa rencana peningkatan kinerja digunakan dan apa saja yang termasuk dalam rencana tersebut. Namun, bawahan kalian harus mengetahui hal yang sama agar prosesnya berjalan lancar.

Pastikan untuk berbicara tentang keunggulannya dan jelaskan bahwa kalian ingin melihatnya meningkat. Menetapkan tujuan memberi karyawan keyakinan bahwa mereka dapat dicapai dan bermanfaat bagi semua orang.

Jadi itu saja yang perlu kalian ketahui tentang rencana peningkatan kinerja kalian dan langkah-langkah yang harus diambil.

3. Jadwalkan Rekaman

Tidak ada alasan untuk membuat PIP dan menunggu sampai tenggat waktu sudah dekat untuk memeriksa kemajuan karyawan. Pemeriksaan rutin akan memungkinkan karyawan untuk mengungkapkan keraguan atau kesulitan mereka.

Ini akan membantu kalian mengonfirmasi bahwa dia berada di jalur yang benar atau jika tindakan lebih lanjut perlu diambil. Tentukan seberapa sering kalian akan bertemu dengan staf untuk memberikan umpan balik.

Jika perlu, sisihkan waktu khusus di kalender kalian untuk check-in ini.

4. Tetapkan Tujuan yang Dapat Diukur

Kalian perlu memastikan bahwa PIP yang kalian ambil sepadan dengan usaha. Cari tahu apa yang menyebabkan kinerja bawahan kalian turun. Dia mungkin merasa kewalahan oleh ekspektasi di tempat kerja. Bisa juga dia sedang menghadapi masalah pribadi yang tidak Anda sadari.

Apa pun alasannya, kalian perlu menetapkan sasaran PIP yang objektif untuk bawahan. kalian dapat menggunakan berbagai metode manajemen produktivitas seperti SMART untuk mengaturnya.

5. Tentukan Kinerja yang Dapat Diterima

Tunjukkan kinerja apa yang dapat diterima dan bandingkan dengan apa yang kalian lihat saat ini dari karyawan kalian. Jadilah spesifik tentang di mana karyawan gagal, termasuk contoh perilaku dan kinerja.

Alih-alih memberikan PIP secara tiba-tiba kepada bawahan, atur rapat untuk membahas masalah kinerja terlebih dahulu. kalian dapat melakukan wawancara pribadi dengannya untuk membahasnya.

Baca juga: Mengenal Pra-Handover atau Nama Lain Sebelum Serah Terima Pekerjaan

Selain PIP, masih banyak cara lain untuk meningkatkan performa tim. kalian dapat mempelajari berbagai cara dan tips untuk mengelola perusahaan dan karyawan dengan sering membaca informasi yang terbit setiap hari di blog Jobnas.

Supaya informasi tersebut lebih gampang untuk kalian akses, kalian dapat mendaftarkan diri sekarang juga. Setiap pekan Jobnas akan mengirimkan langsung informasi penting tersebut di kotak masuk akun yang kalian daftarkan.

0
596