Inilah Sisi Lain dari Compiler; Mampu Mengubah Kode Menjadi Program Device

Compiler

Jobnas.com – Situs web didasarkan pada serangkaian kode tertentu. Jadi bagaimana kode menjadi situs web yang berfungsi dengan baik? Alat yang digunakan programmer untuk mengubahnya adalah compiler.

Bagaimana kompiler mengubah kode yang dikompilasi sehingga komputer dapat memahaminya? Kompiler apa yang dapat digunakan pengembang? Yuk simak selengkapnya di artikel Jobnas kali ini.

Apa itu Compiler?

Kompiler adalah program yang mengubah kode yang ditulis dalam bahasa alami sehingga dapat dipahami oleh komputer. Technopedia menyebut proses konversi ini terjemahan. Dalam proses ini, kompiler mengimplementasikan kode yang menunjukkan kapan sinyal biner tinggi dan rendah diperlukan di unit logika aritmatika prosesor. Pengembang web biasanya menggunakan dua jenis penerjemah.

Kompiler silang berjalan di mesin “A” dan menghasilkan kode untuk mesin lain “B”. Kompiler ini dapat menghasilkan kode untuk platform selain yang dijalankannya. Kompiler sumber-ke-sumber, juga dikenal sebagai konverter, adalah kompiler yang menerjemahkan kode sumber yang ditulis dalam satu bahasa pemrograman menjadi kode sumber dalam bahasa pemrograman lain.

Meskipun tugas utama kompiler adalah mengonversi kode, ia juga melakukan beberapa tugas lain. Inilah beberapa di antaranya. Membagi program sumber menjadi beberapa bagian dan menerapkan struktur tata bahasa padanya. Berdasarkan presentasi perantara, buat program target yang diinginkan dan buat tabel simbol.

Mengkompilasi kode sumber dan mendeteksi kesalahan yang dikandungnya. Mengelola penyimpanan semua variabel dan kode. Menerapkan dukungan terjemahan bersama. Baca dan analisis seluruh program untuk diterjemahkan ke dalam padanan semantik. Terjemahkan kode sumber menjadi kode objek sesuai dengan jenis mesin yang digunakan.

Tahapan Sistem Pemrosesan Bahasa

Sebelum memahami kompiler secara mendalam, Anda perlu memahami bagaimana proses perangkat keras memahami bahasa. Perangkat keras dapat memahami bahasa pemrograman yang disebut bahasa pemrograman tingkat tinggi (HLL). HLL diterapkan pada program yang berisi pernyataan #define atau #include seperti #include atau #define

HLL biasanya lebih dekat dengan bahasa manusia tetapi sulit dipahami oleh mesin. Jadi program dalam bahasa ini harus melalui beberapa transformasi agar dapat digunakan oleh mesin tanpa masalah. Di sinilah peran sistem pemrosesan bahasa berperan. Berikut adalah langkah-langkahnya.

1. Preprosesor

Dalam proses preprosesor, kompiler menghapus semua kode yang berisi direktif #include dengan menambahkan file bernama “include file”. Selain itu, kode yang berisi pernyataan #define diganti dengan makro ekspansi.

Proses ini terkait dengan pemrosesan makro, penambahan, perluasan bahasa, dll. Keluaran dari proses compiler ini adalah bahasa assembly. Bahasa ini tidak dalam format biner atau HLL. Bahasa ini adalah perantara yang menggabungkan instruksi mesin dan beberapa informasi berguna lainnya yang diperlukan untuk langkah selanjutnya.

2. Tukang atau Assembler

Setiap platform memiliki assembler. Sayangnya setiap perangkat keras dan setiap sistem operasi memiliki assembler yang berbeda. Assembler menerjemahkan kode bahasa rakitan ke dalam bahasa yang dimengerti mesin. Output dari perakitan disebut file objek, yang merupakan kombinasi dari instruksi mesin dan data yang diperlukan untuk menyimpan instruksi tersebut di memori.

3. Penerjemah

Penerjemah mengubah HLL menjadi bahasa yang dapat dimengerti mesin. Berbeda dengan compiler, interpreter menerjemahkan program kalimat demi kalimat. Sehingga waktu yang dibutuhkan oleh seorang interpreter jauh lebih lama dibandingkan dengan seorang translator.

4. Kode Mesin Portabel

Kode mesin portabel dapat dijalankan kapan saja. Alamat program dibuat untuk bekerja sama dengan pergerakan program.

5. Pintasan

Tautan membantu Anda menggabungkan file objek yang berbeda untuk membuat file yang dapat dieksekusi. File-file ini mungkin telah dirakit menggunakan program perakitan terpisah. Tugas utama penghubung adalah mencari modul bernama dalam program dan menemukan lokasi penyimpanan semua modul.

Langkah Penyusunannya

Berikut ini adalah dua langkah utama yang dilalui kompiler.

1. Tahap Analisis

Pada tahap presentasi, formulir perantara dibuat dari kode sumber berikut. Penganalisis leksikal yang memecah program menjadi “token”. Penganalisis sintaks yang mengidentifikasi “kalimat” pemrograman berdasarkan sintaks bahasa. Penganalisis semantik yang tugasnya memeriksa semantik statis dari setiap konstruk. Generator kode perantara, yaitu generator, menghasilkan kode “abstrak”.

2. Fase Sintesis

Selama transisi ke fase sintesis, program target yang setara dibuat dari presentasi sementara. Langkah ini terdiri dari dua bagian. Pengoptimal kode bertugas mengoptimalkan kode abstrak yang dihasilkan oleh pembuat kode perantara. Pembuat kode yang menerjemahkan kode pembuat kode perantara menjadi instruksi mesin tertentu.

Keuntungan Menggunakan Penerjemah

Kompiler adalah alat yang berguna untuk menerjemahkan kode sehingga program dapat berjalan dengan benar. Selain itu, dengan penerjemah Anda mendapatkan manfaat berikut. Kompiler memeriksa seluruh program untuk kesalahan sintaks atau semantik.

Kompiler mengoptimalkan file yang dapat dieksekusi sehingga berjalan lebih cepat. Anda dapat membuat struktur internal dalam memori. Anda tidak perlu menjalankan program di komputer yang sama dengan tempat program dibuat. Anda dapat menerjemahkan seluruh program ke bahasa lain.

  1. Dapat Membuat File pada Disk.

Kaitkan file dengan format yang dapat dieksekusi. Periksa sintaks dan kesalahan ketik data. Membantu Anda meningkatkan pemahaman anda tentang semantik bahasa.

  • Membantu Menyelesaikan Masalah Kinerja Bahasa.

Teknik yang digunakan untuk membuat kompiler untuk digunakan oleh program lain.

Berikut adalah informasi lengkap tentang penerjemah yang harus anda ketahui. Perannya juga sangat penting dalam kesuksesan website yang diluncurkan.

0
104